One Piece Berwarna Chapter 1055 Ringkasan

One Piece Berwarna Chapter 1055

Kaos One Piece

Ringkasan One Piece : Chapter 1055
Thanks to Redon.

Chapter1.055: “Era Baru”.

Color Spread minggu ini adalah poster “One Piece Film Red” yang digambar oleh Oda (bersama Luffy, Shanks dan Uta).

Chapter dimulai di Ibukota Bunga. Nami, Tama dan Zeus sedang menikmati pesta dan makanannya.

Di luar ibu kota bunga,

Momonosuke dikalahkan oleh Ryokugyuu. Yamato ingin pergi membantunya tetapi Momonosuke bersikeras bahwa dia harus menghindari pertarungan.
One Piece Berwarna Chapter 1054

Raizou menggunakan tekniknya “Ninpo: Maki Maki no Jutsu” untuk menembakkan serangan api ke Ryokugyuu.

Ryokugyuu bertindak seolah-olah dia terpengaruh oleh serangan Raizou, tapi dia bercanda.

Kemudian dia menggunakan tekniknya “Bokarin” (Hutan Tahan Api) dan membebaskan diri dari api.

Ryokugyuu: “Kamu benar-benar berpikir kamu bisa mengalahkan “Laksamana” Marinir dengan mengandalkan kelemahan yang jelas—-!!!”

Ryokugyuu menusuk tubuh Raizou dengan salah satu cabangnya dan mulai menghisap nutrisi Raizou.

One Piece Berwarna Chapter 1054

Kaos Wanted Poster One Piece

Kawamatsu mencoba membantunya, tetapi tidak peduli berapa banyak cabang dan akar yang dia potong, mereka tidak berhenti tumbuh.

Akhirnya Ryokugyuu juga menangkap Denjirou, Kawamatsu dan Nekomamushi.

One Piece Berwarna Chapter 1054

iklan kaos one piece movie film red

Berpindah ke ruang rahasia Kozuki Sukiyaki.

Kita melihat bahwa jalan rahasia (yang mengarah ke tangga panjang) telah dibuka di tanah.

Sukiyaki dan Robin sedang berjalan menuruni tangga bersama Law.

Robin bertanya pada Law apakah dia berhasil mengikutinya dengan aroma tubuhnya. Law bilang dia bukan hyena (joke nya Robin keluar 😅)

Law tidak dapat menemukan Robin dengan nakamanya di pesta, jadi dia mencarinya (ciyeeeee)

Sukiyaki mengatakan dia tidak pernah memberi tahu Kaidou dan Orochi tentang lorong ini.

Tapi karena salah satu anggota penting Bajak Laut Beasts adalah seorang manusia Ikan, tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk menemukan Poneglyph.
One Piece Berwarna Chapter 1054

Robin bertanya mengapa seorang Manusia Ikan bisa menemukannya. Sukiyaki mengatakan kepadanya bahwa lebih baik mereka melihat sendiri.

Sukiyaki mulai menceritakan kisah Wanokuni, tetapi Robin memotongnya ketika dia melihat cahaya datang dari lubang di lorong.

Robin bertanya apa itu, Sukiyaki mengatakan kepadanya bahwa dia bisa pergi untuk melihat apa yang ada di sana, karena sebuah kaca menghalangi air (karena mereka sekarang berada di dasar laut).

Robin merangkak melalui lubang, Law berteleportasi dengannya.
One Piece Berwarna Chapter 1054

Mereka berdua melihat melalui kaca dan melihat reruntuhan kota kuno di bawah laut.

Sukiyaki memberitahu mereka bahwa reruntuhan tersebut adalah tanah lain dari Wanokuni yang ada sekitar 800 tahun yang lalu. Karena itu bukan air laut, reruntuhannya terpelihara dengan baik.

Sukiyaki menjelaskan apa yang terjadi pada negara Wanokuni kuno itu (adegan ini memiliki beberapa panel untuk menunjukkan kepada kita apa yang terjadi).

Dahulu Wanokuni adalah negara yang besar (sekitar 3 kali lebih besar dari Wanokuni sekarang). Itu terletak di bagian bawah Gunung Fuji, pada tingkat yang sama dari laut.

Kemudian pada satu titik dalam sejarahnya, tembok besar yang mengelilingi pulau itu dibangun dan negara itu terkunci. Air hujan mulai menumpuk dan membanjiri seluruh negeri.

Setelah itu, air hujan mencapai bagian tertinggi dari dinding dan air mulai turun menciptakan air terjun yang besar (yang harus didaki oleh Luffy atau Bajak Laut Big Mom).

Orang-orang memutuskan untuk meninggalkan Wanokuni yang lama dan membangun negara baru di sekitar lereng gunung Gunung Fuji, yang merupakan Wanokuni saat ini.
One Piece Berwarna Chapter 1054

Kelompok itu mencapai bagian bawah tangga dan Sukiyaki membuka pintu rahasia yang memberikan akses ke sebuah ruangan besar tempat Road Poneglyph berada. Robin mengatakan bahwa jika mereka dapat menemukan satu lagi, mereka akan dapat melakukan perjalanan ke Laugh Tale

Sukiyaki mengatakan bahwa ruangan ini berada di platform tinggi di dalam gua di kaki Gunung Fuji. Dan jauh di bawahnya adalah “Pluton Senjata Kuno”.

Namun Sukiyaki belum pernah melihat senjata itu, jadi dia tidak bisa menunjukkan pada Robin dan Law di mana senjata itu berada.

One Piece Berwarna Chapter 1054

iklan merchandise shopee

Sukiyaki: “Untuk mengeluarkan “Pluton”, tembok Wanokuni harus dihancurkan!!

Dengan kata lain… “Membuka perbatasan” adalah menghancurkan tembok pertahanan negara ini, dan itu berarti “melepaskan Senjata Kuno”!!!”

Robin bertanya-tanya mengapa Kouzuki Oden ingin melakukan hal seperti itu. Sukiyaki mengatakan dia memberi tahu mereka semua yang telah diturunkan melalui keluarga Shogun.

Sukiyaki: “Saya tidak tahu apa yang ditemukan Oden dalam perjalanannya di laut…”

Kembali ke luar Ibukota Bunga.

Ryokugyuu menjebak Sarung Merah dan Yamato, dan memberi tahu mereka bahwa mereka tidak dapat melakukan apa pun terhadap Kekuatan Alam

Ryokugyuu mengatakan bahwa jika Kaidou masih berada di negara ini, dia tidak akan datang.

One Piece Berwarna Chapter 1054

 

iklan kaos one piece gear5

Pemerintahan Kaidou adalah yang membuat musuh menjauh dari Wanokuni.

Sekarang, bawakan “Luffy Topi Jerami”. Jika aku mengambil kepalanya, aku akan meninggalkan negara itu.

Yamato memberi tahu Momonosuke bahwa mereka harus meminta bantuan Luffy dan yang lainnya, karena mereka tidak akan kalah melawan pria seperti ini.

Momonosuke (menangis) mengatakan bahwa dia tidak membutuhkan bantuan Luffy atau Yamato, jadi dia meminta Yamato untuk tidak menawarkan bantuannya lagi.

Momonosuke : “Kau telah dikurung di Onigashima sepanjang hidupmu!! Tapi sekarang kau bebas!!!

One Piece Berwarna Chapter 1054

Kaos Wanted Poster One Piece

Dan itulah mengapa aku ingin kau pergi!! Luffy, Zoro, dan yang lainnya… Aku tidak bisa selalu bergantung atas bantuan mereka!!

Kami harus bisa mempertahankan diri dari semua musuh… dengan kekuatan kami sendiri!!!

Kami tidak bisa mempercayakannya pada mereka yang akan pergi!! Jika kami melakukannya… Bagaimana bisa kami melindungi negara kita di masa depan!!?”

Ryokugyuu mengolok-olok sikap kekanak-kanakan Momonosuke dan mengatakan bahwa dia tidak pernah berpikir seekor naga bisa begitu memalukan.
Momonosuke : ” Pergilah Monster Hutan!”

One Piece Berwarna Chapter 1054
Di saat putus asa, Momonosuke berhasil menembakkan “Bolo Breath” yang melewati tubuh pohon Ryokugyuu.

Sarung Merah dan Yamato membebaskan diri.

Ryokugyuu menatap Momonosuke, dia tidak percaya dengan apa yang terjadi.

Yamato tidak percaya bahwa Momonosuke telah menguasai kekuatan naga.

Yamato mengatakan bahwa Momonosuke tidak membidik dengan baik

One Piece Berwarna Chapter 1054

Momonosuke menembakkan “Napas Bobo” lagi ke Ryokugyuu dan membakar tubuhnya.

Namun, tanaman kecil tumbuh di belakang tubuh Ryokugyuu yang terbakar dan Ryokugyuu tumbuh darinya lagi.

Ryokugyuu berubah lagi untuk melanjutkan pertempuran.

Ryokugyuu: ‘Ahhhh… Yah
jika itu GAME yang ingin kamu mainkan…
Baiklah, kau Kaido Wannabe, aku akan menusukmu dari mulut hingga ke ekor!!!”

Tiba-tiba, kilat hitam bisa terlihat di kejauhan.

One Piece Berwarna Chapter 1054
Ryokugyuu merasa ada sesuatu yang melumpuhkannya dan dia berteriak kesakitan.

Ryokugyuu: “Wahh~~~~.!!
Tunggu tunggu!!
Itu Haki Penakluk!! Siapa kamu!!
Apa!!? Bajak Laut Rambut Merah!? Dan mereka sedekat ini!?”

Kapal Bajak Laut Rambut Merah masih berada di laut dekat Wanokuni.

Beberapa anggota mereka meminta Shanks untuk berhenti atau semua rookie/pemula akan pingsan.

Shanks: “Aku tidak akan mengatakan kamu hina!!
Tapi seorang Marinir menargetkan “daun baru” yang baru saja mengubah sejarah bajak laut…
Aku pikir itu hambar.”

One Piece Berwarna Chapter 1054

kita bisa melihat beberapa kenangannya bersama Luffy (ketika Luffy menggores wajahnya), Momonosuke (saat masih kecil bersama Oden), Hiyori (saat dia lahir)… dan kita juga melihat siluet itu. tampaknya adalah Uta (karakter dari “One Piece Film Red” yang merupakan putri Shank) terlihat dari model rambutnya

Kemudian kita melihat panel Shanks dari dekat. Dia sangat marah.

Shanks: ‘Apakah kamu begitu takut dengan “Era Baru’ yang akan datang?!?”

Ryokugyuu kembali ke bentuk normalnya dan mengatakan dia tidak berniat melawan Shanks dan krunya. Setidaknya tidak sekarang. Dia akhirnya memutuskan untuk pergi.

Yamato merayakan dengan Momonosuke dan Sarung Merah. Momonosuke menangis dengan gembira.

One Piece Berwarna Chapter 1054

Di Flower Capital kita melihat Brook, Usopp, Chopper dan Franky masih satu berpesta dengan Hiyori dan Toko.

Di luar kota kita melihat Luffy sedang duduk di tanah bersama Zoro, Sanji dan Jinbe.

Luffy: “Dia pergi!! Shishishi!!”

Sanji: “Sepertinya mereka tidak membutuhkan bantuan kita.”

Zoro: “Momo, aku terkesan…”

Jinbe: “Tapi Haki itu sangat mengesankan.”

Luffy: “Aku tahu betuh!! eh Apa itu barusan?”

Luffy: “Entah bagaimana, wajah yang familiar muncul di pikiranku.”

Di akhir chapter, Luffy tersenyum saat melihat kapal Bajak Laut Rambut Merah bergerak menjauh dari laut Wanokuni.

 

One Piece Berwarna Chapter 1054

AKHIR

TIDAK ADA LIBUR MINGGU DEPAN

Kaos Wanted Poster One Piece

Follow Social Media One Piece Berwarna biar tidak ketinggalan update dan info menarik lainnya, Klik Icon Dibawah ini

iklan kaos one piece movie film red
header komen
header komen
5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
5 Comments
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
iqbal
iqbal
1 year ago

terlalu :’)

Tang Yizhaan
Tang Yizhaan
1 year ago

Keren banget chp nya😭👏

Anggicipta
Anggicipta
1 year ago

Josss tenan 👏

Kusum
Kusum
1 year ago

Mantaps

Hina_Chan
Hina_Chan
1 year ago

Lah kata nya kid merasakan haki nya jg. Tp pas baca ga ada kid

Copyrighted Image

error: Content is protected !!
5
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x